catatan harian 2 : pertemuan sederhana

halo semua!

selamat siang,

hari ini tanggal 31 Maret 2017, akhir dari sebuah bulan yang seharusnya jadi waktu-waktu dimana saya bisa sejenak berkenalan kembali dengan diri saya, dan orang-orang disekitar saya.

gimana caranya?

well, saya kan ulang tahun tanggal 24, dan entah kenapa setiap menjelang atau sesudah waktu tersebut selalu saja ada  hal-hal yang ngebuat saya bisa sejenak berhenti dan berpikir ulang, contohnya salah satu yang saya sadari betul belakangan, saya segitu jarangnya mengucapkan selamat ulang tahun ke orang lain, padahal ada banyak banget orang yang masih peduli dengan ulang tahun saya.  huhu sedih..

hal-hal macem gitu yang terus membuat saya kembali coba perlahan ngebuat semacam komitmen alay,

ah pokoknya saya sekarang sebisa mungkin ngucapin deh, sebisa mungkin ngelakuin sesuatu yang sekalipun dimata saya sangat sederhana (iya suer bagi saya mah ngucapin gituan gak banget sebenernya), tapi pasti dimata orang yang bersangkutan hal itu jadi terasa istimewa.

saya juga jadi inget dulu banget pernah sok sok komitmen mau ngasih hadiah buku ke semua temen yang ulang tahun, tapi wacana, haha..

okelah ya.

jadi jeda antara tanggal 28 sampai hari ini saya isi dengan beberapa hal,

selain tidur,

saya di hari Rabu yang lalu sempat ke Depok buat ambil soal ujian MKK, berangkat gak pake mandi karena udah mandi jam enamnya (tapi tidur lagi, jadi tetep beler, ahaha), terus dimejanya ada Fathim yang galak tapi baik ngejagain buat tanda tangan, selesai ambil soal saya dengan gaul nge-gym (iya kamu tidak salah baca kok), sempet juga ngurus tagihan halokick saya yang gatau kenapa kok jebol bulan kemarin, nah yang menarik, saat di grapari ini ketemu sama Ma’ruf,

singkat cerita pertemuan sama Ma’ruf ngebuat saya ngedapetin insight soal dunia pasca kampus,

doi udah keterima di Telkom (gils cuy baru lulus kemaren padahal),

masuk jalur yang semacam MT, tapi yang jadi insight bagi gue sendiri adalah fakta bahwa persaingan yang cukup ketat itu ternyata bisa dijabarkan kurang lebih kedalam beberapa hal fundamental,

akademis, IPK mau gak mau diatas 3 itu udah semacam keharusan, mendingan lulus lama, poles dikit IPK, itusih yang saya dapatkan juga, karena kamu lulus berapa tahun itu jadi gak terlalu penting dimata perusahaan,

organisasi atau prestasi, Ma’ruf yang bilang sendiri bahwa dua hal ini bisa jadi saling melengkapi, artinya kalo emang kamu bukan orang yang suka sama dunia organisasi selama di kampus, ya punya prestasi itu udah semacam keharusan, dan lagi yang menarik juga, organisasi gak selamanya dipandang sebagai sebuah pencapaian yang tinggi (artinya sekadar jadi staf pun oke), tapi lebih kearah pandangan orang yang ikut organisasi itu ya seenggaknya udah biasa untuk ngerasain dinamika atas berbagai perbedaan dan hal-hal berbau softskill lainnya,

terus habis grapari dan gym, saya ketemu Nuzul~

Nuzul si anak jiwa volunteer yang sedikit overdosis sisi sosialnya,

jadi Nuzul ini sakit tipes, tapi karena emang kerjaannya ngebuat dia harus balik ke Bandung, akhirnya ya dia balik deh dari Depok, cuman sekitar 15-20 menit pertemuan sambil nemenin dia nungguin travel, dialog sederhana tapi ada satu yang keinget banget,

“eh gue mau keliling jawa nih..”
“yah gue udah pernah..”

“hah serius? naik mobil loh ini..”

“iya gue udah pernah, sampe NTB malah..”

“gils gaul banget lo ternyata..”

disana saya ngerasa saya ternyata sudah tertinggal cukup jauh dari sosok Nuzul ini.

Nuzul nih ya, benar-benar sosok yang kenal banget sama diri dia.

sedari awal terus di dunia sosial, skripsinya dia penelitian langsung ke suku Baduy di Banten sana, rela lulus telat demi skripsi yang cihuy,

dan sekarang lagi ngurus proyek sosial yang fokus sama anak-anak di Bandung.

dan dia ternyata udah jalan-jalan keliling jawa naik mobil.

saya ngerasa banget Nuzul ini sosok yang bisa secara tepat menikmati hidupnya.

ish gila ya kemana aja saya selama ini, haha..

dah selesai deh, travel Nuzul dateng, kita cipika-cipiki (boong deng, Nuzul gak romantis, ahaha)

habis itu saya jalan balik ke kontrakan, niatan awal emang mau beres-beres sekalian menghabiskan sedikit waktu,

singkat cerita di kontrakan mati lampu, dah deh jalan balik ke rumah aja.

saat jalan balik ini dapet momen menarik juga,

jadi karena gatau kenapa arah jalan tol itu macet, saya sok-sok inisiatif mau lewat Jatipadang, adzan magrib, ah coba sholat di Masjid samping jalan ah, dan ternyata Masjid ini cukup ramai!

kagum sama sisi religius masyarakat hari ini yang saya pribadi rasa sih semakin meningkat, mas-mas depan saya itu rambutnya gondrong abis, topinya dipake arah kebelakang gantiin peci kali ya, ada lagi macem bule gitu juga ikut sholat, sales-sales (yang ketauan dari baju yang dipakai), abang gojek-grab-uber, ish seneng..

selesai sholat, saya tiba-tiba kepikiran nonton, males gitu masih sore udah pulang ye kan (baca : pengen terlihat gaul. red), coba ngontak beberapa orang, akhirnya dapet 2 orang, Tari sama Azzam, yowes singkat cerita ketemu, makan blenger yang guede banget itu dan gak habis, terus ngobrol soal quarter life crisis, terus mau ke taman kota tapi ternyata kalo malem gak buka (perasaan dulu nyala-nyala), terus anter pulang deh ke Batan,

habis itu maleman jam sepuluh baru ketemu Azzam.

dan disinilah deep conversation terjadi (ceilah gaya beut pak)

kami berdua ngobrol kemana-mana,

mulai dari soal senior yang kerja di daerah tapi gaji dua digit tapi hidupnya kesita 120% kekerjaannya,

soal kawan-kawan lama dengan segala update kabar yang kita berdua terakhir tau,

soal bisnis, peluang, sampai urusan lain semisal percintaan yang alay dan sebagainya.

wah, seneng deh!

 

jam nunjukkin pukul 12.20 waktu akhirnya pulang karena paginya harus nganter ummi ke Bandara.

bersambung..

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s